Belajar Setia

memaknai hidup

Pagi ini belajar satu hal lagi…

Setia !!!…

Pagi ini menyaksikan 2 orang yang sudah berambut putih, penuh dengan kesederhanaan, masih dengan setia dan semangat yang luar biasa melayani Tuhan. Pelayanan yang mereka lakukan bukan pelayanan yang muluk-muluk dan mewah-mewah, tapi pelayanan yang sangat sederhana tapi fokusnya jelas : “Jiwa-jiwa” (emang ada pelayanan yg lebih penting dr ini yah ? nggak ada tuh kata pak Bonnke :p). Coba bayangpun jam 4 pagi nungguin angkot cuman mau ikutan doa pagi 1/2 enem, doa paginya cuman 1jam, nunggu angkot + perjalanan 1 jam juga ๐Ÿ™‚ bayar harganya tuh lho perlu dicontoh pisan.

Gimana dengan kita yang punya pendidikan cukup, energi melimpah, waktu dan fasilitas yang cukup ? Kayaknya kita perlu banyak belajar dari mereka mengenai bayar harga ๐Ÿ™‚ Apakah kita masih mau terus2an pusing dengan keinginan mata, keinginan daging dan keangkuhan hidup ? hehehe… Ayo tobat ๐Ÿ™‚

ps : Lagi pengen ngabisin bukunya pak Bonnke, Time is Running Out, tapi time’nya kok running out terus yah ๐Ÿ™‚

Proverbs 19ย 

ย ย ย  22 What a man desires is unfailing love ;
better to be poor than a liar.

No Comments

Leave a Reply

Allowed tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>